Kami siap menjawab pertanyaan Anda. Mohon sebutkan nama dan pertanyaan Anda! Jam Kerja Senin – Sabtu dari pukul 9:00 – 17:00 WITA
APPKEY | Apa yang Dimaksud dengan Pelanggan? Diferensiasi Pelanggan dengan Konsumen
Pelanggan adalah istilah yang mencakup tidak hanya mereka yang membeli produk dan jasa tetapi juga pelanggan tetap yang membeli lagi. Namun, masih ada banyak orang yang bingung dalam membedakan pelanggan dan konsumen. Berikut ulasannya!
21492
post-template-default,single,single-post,postid-21492,single-format-standard,qode-listing-1.0.1,qode-quick-links-1.0,qode-restaurant-1.0,ajax_fade,page_not_loaded,,qode-title-hidden,qode_grid_1300,footer_responsive_adv,qode-theme-ver-17.2,qode-theme-bridge,qode_header_in_grid,bridge,wpb-js-composer js-comp-ver-6.1,vc_responsive
pelanggan-adalah

Apa yang Dimaksud dengan Pelanggan? Diferensiasi Pelanggan dengan Konsumen

Ada berbagai kata yang digunakan untuk memanggil pelanggan seperti “pelanggan”, “konsumen”, dan “klien”. Namun, secara mengejutkan hanya sedikit orang yang mengetahui arti dan definisi pelanggan. Dalam dunia bisnis, cara Anda bekerja sering kali diubah hanya dengan merevisi kata-kata yang Anda gunakan secara tidak sadar.

Oleh karena itu, penting untuk meninjau kembali kata-kata yang digunakan secara umum. Dengan membaca artikel ini, Anda akan mempelajari apa sebenarnya arti “pelanggan” dan cara memperlakukannya dengan baik. Mari perhatikan dasar-dasar kata yang digunakan dalam dunia bisnis.

Artikel Terkait  Pernahkah Anda Berpikir Tentang Relevansi Tagar? Memperkenalkan Analisis Tagar!

Apa Arti Asli dari “Pelanggan”?

 

arti-asli-pelanggan 

Pelanggan adalah “review” + “customer”. Oleh karena itu, pelanggan adalah istilah yang mencakup tidak hanya mereka yang membeli produk dan jasa tetapi juga pelanggan tetap yang membeli lagi. Selain itu, calon pelanggan yang mungkin membeli produk dan layanan kita mulai sekarang juga bisa disebut sebagai “pelanggan”.

Penting untuk menyertakan tidak hanya pelanggan yang telah membeli, tetapi juga berbagai potensi pembelian. Pelanggan tidak terbatas pada individu, tetapi mungkin perusahaan, distributor, atau lembaga pemerintah.

Selain itu, kelompok pelanggan seperti itu disebut pasar, dan diklasifikasikan ke dalam pasar barang konsumsi, pasar barang produksi, pasar sekunder, dan pasar pemerintah tergantung pada pelanggan sasaran.

Sedangkan “konsumen” umumnya mengacu pada pandangan pertama (orang yang mengunjungi toko hanya sekali, orang yang tidak berulang), konsumen yang berulang kali menggunakan toko atau layanan tersebut dapat dinyatakan sebagai “pelanggan”.

Perbedaan Makna Antara Pelanggan dan Konsumen

 
Perbedaan arti dari pelanggan dan konsumen bergantung pada bagaimana mereka didefinisikan dan dipahami. Misalnya, jika Anda menjalankan restoran dan “pelanggan yang baru pertama kali berkunjung” disebut “konsumen”.

Di sisi lain, konsumen yang beberapa kali datang ke restoran tersebut disebut  “pelanggan”. Jika Anda ingat bahwa ada berbagai cara untuk menggunakannya, Anda akan dapat memahami pelanggan dengan lebih cermat.

Dalam pemasaran, istilah “konsumen” digunakan secara terpisah dari “pelanggan”. Konsumen adalah subjek yang mengkonsumsi barang dan jasa. Dengan kata lain, jika Anda adalah orang yang mengonsumsi (menggunakan, makan, dll.) barang dan jasa, itu adalah kata yang berlaku bahkan jika Anda tidak membeli produk atau layanan Anda sendiri.

Di sisi lain, pelanggan adalah hanya berlaku jika sesuai dengan “saya membeli produk / layanan saya sendiri untuk pertama kalinya / membeli lagi / ada kemungkinan untuk membeli lagi”.

“Pelanggan”? Jenis / Kategori

 

kategori-pelanggan 

Pelanggan adalah mengacu pada orang yang menjadi sasaran produk dan layanan perusahaan. Pelanggan berulang dan calon pelanggan yang mungkin membeli produk dan layanan mereka di masa mendatang juga disebut “pelanggan”.

Namun, pelanggan secara garis besar dapat dibagi menjadi beberapa kategori. Ada kata-kata yang familiar dalam penjualan dan pemasaran, tapi mari kita periksa lagi di sini.

Artikel Terkait  Apa Itu Online Marketing? 10 Tips Online Marketing yang Andal

Pelanggan Baru

 
Pelanggan baru adalah “pelanggan baru” yang belum membeli atau menggunakan produk atau layanan mereka. Ini juga bisa disebut sebagai “pengguna baru”. Penjual menggunakan berbagai cara seperti pameran, seminar, sesi pengarahan, dan perkenalan untuk membuat janji dengan pelanggan baru dan terlibat dalam negosiasi bisnis untuk pembelian aktual. Pelanggan saat ini disebut “pelanggan baru”.

Calon Pelanggan

 
Calon pelanggan adalah pelanggan baru yang memiliki ketertarikan pada produk dan layanan perusahaan dan tertarik pada mereka. Ini juga dapat mencakup kemampuan membayar untuk membeli produk dan layanan. Artinya, calon pelanggan adalah pelanggan baru yang kemungkinan besar akan membeli produk dan layanan perusahaan Anda.

Pelanggan yang Sudah Ada

 
Pelanggan yang telah membeli atau menggunakan produk atau layanan mereka lebih dari sekali disebut “pelanggan yang sudah ada”. Menjangkau pelanggan yang sudah ada relatif mudah dan menjadikan mereka pelanggan utama untuk keberlanjutan keuntungan perusahaan.

Hal ini penting dilakukan untuk melakukan tindak lanjut dan kegiatan pemasaran agar pelanggan lama dapat mempercayai perusahaan, seperti distribusi e-mail newsletter, transmisi DM (direct mail), dan tindak lanjut purna jual setelah pembelian produk. Dengan demikian, pelanggan lama akan membeli produk dan layanan mereka lagi.

Hubungan Antara “Pasar” dan “Pelanggan”

 

hubungan-pelanggan-dengan-pemasaran 

Kita sudah melihat definisi dan arti dari “pelanggan”. Namun, agar pelanggan dapat membeli produk / layanan dari pelanggan, produk / layanan itu sendiri diperlukan. Selain itu, perlu diperhatikan ada berapa banyak pelanggan di dunia yang akan membeli produk dan jasa yang dibuat oleh perusahaan?

Misalnya, jika Anda memiliki layanan yang membuat satu orang bahagia, tetapi semua orang menganggapnya sebagai sesuatu yang tidak Anda butuhkan, maka perusahaan Anda menawarkan layanan yang tidak sesuai dengan biayanya. Oleh karena itu, pertama-tama, penting untuk memperjelas “pasar” yang mengelilingi pelanggan.

Definisi Pasar

 
Dalam “pasar”, ada dua jenis pelanggan, “pembeli sehat” dan “pembeli potensial” produk dan jasa. Bagaimana Anda menemukan kedua jenis pelanggan ini dapat berdampak besar pada strategi bisnis Anda. Pasar dapat dibagi menjadi lima kategori berikut.

Pasar Potensial

 
Pasar potensial adalah pasar dimana banyak pelanggan merasakan kebutuhan (needs) akan produk dan jasa yang mereka jual, namun pada tahap ini belum ada perusahaan yang dapat menyediakan produk dan jasa secara memuaskan, atau pasar teknologi. Ini adalah pasar yang belum berkembang sepenuhnya karena tidak mungkin untuk memasarkannya.

Artikel Terkait  Apa Itu Konten SEO? | Tingkatkan Kualitas Konten dan Tampilkan Pencarian Teratas!

Pasar Efektif

 
Ini adalah pasar yang memiliki konsumen yang memiliki koneksi untuk membeli dari perusahaan, dengan asumsi bahwa mereka adalah pasar potensial.

Pasar Efektif Berkualitas

 
Dengan asumsi item 1 dan 2, ini mengacu pada pasar di mana terdapat konsumen yang dapat membeli produk dan layanan yang memerlukan kualifikasi dan standar untuk membeli. Istilah “kualifikasi” yang digunakan di sini mengacu pada kriteria pembelian, seperti usia di mana obat dapat digunakan dan usia di mana tembakau / alkohol dapat dibeli.

Pasar Penetrasi

 
Pasar penetrasi mengacu pada pasar dengan konsumen yang telah membeli dan menggunakan produk dari perusahaan di masa lalu.

Pasar Sasaran (Sasaran Pasar)

 
Pasar sasaran adalah pasar yang dibidik oleh perusahaan sebagai calon konsumen berdasarkan asumsi 1 sampai 4. Ketika sebuah perusahaan melakukan aktivitas pemasaran, “pasar sasaran” ini perlu diidentifikasi dan dilakukan strategi pemasarannya.

Selain itu, mempersempit dan membedakan antara pasar sasaran disebut “segmentasi”. Dengan cara ini, untuk menemukan dan mendekati pelanggan yang sangat diperlukan untuk kegiatan bisnis, perlu dilakukan pendefinisian pasar.

Untuk mengidentifikasi pasar dan menciptakan mekanisme untuk mengirimkan produk dan layanan kita kepada pelanggan, perlu dilakukan analisis tentang kebutuhan apa yang dimiliki pelanggan di pasar dan apa yang mereka pikirkan.

Selain itu, untuk mengukur pasar dengan benar, penting untuk tidak hanya membedakan pasar, tetapi juga mempertimbangkan berbagai faktor seperti kekuatan pesaing dan perusahaan, serta memberikan hasil analisis. Proses ini disebut “analisis 3C” dalam pemasaran.

Pemasaran “Analisis 3C” Diperlukan untuk Menentukan Pelanggan dan Pasar

 
Pengetahuan tentang bidang pemasaran sangat penting untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang arti “pelanggan”. Kami tidak dapat memperkenalkan metode analisis di sini, tetapi mari kita ketahui dasar-dasar analisis 3C.

Apa Itu “Analisis 3C”?

 
Analisis 3C adalah kerangka kerja yang menemukan KSF dari analisis pasar lingkungan eksternal dan persaingan, dan menggunakannya dalam strategi Anda sendiri. 3C adalah singkatan dari Customer (pelanggan), Competitor (pesaing), dan Company (perusahaan).

Pahami calon pelanggan yang bersedia dan mampu membeli produk dan layanan mereka. Dengan menganalisis ketiganya, Anda dapat mengetahui persyaratan untuk produk dan layanan yang Anda coba sediakan secara internal.

Analisis pelanggan (pasar): Analisis ukuran / pertumbuhan pasar, kebutuhan (permintaan), dan perilaku pembelian. Analisis pesaing: Oligopoli (jumlah pesaing), hambatan masuk, kekuatan dan kelemahan sendiri.

Artikel Terkait  5 Cara Untuk Membuat Situs Anda Lebih Dapat Diklik di Hasil Pencarian Google

Analisis perusahaan: Analisis kapabilitas teknis perusahaan sendiri, kekuatan penjualan, merek, penjualan / profitabilitas / saham, keterampilan sumber daya manusia / organisasi, nilai tambah, dan penggerak biaya.

Dari analisis 3C, analisis Pelanggan (pasar) diperlukan untuk menghitung perilaku pembelian dan ukuran pasar pelanggan. Oleh karena itu, perlu untuk menggunakan sepenuhnya metode analisis seperti “analisis desil” dan “analisis RFM”.

Sejauh ini, dari definisi pelanggan, kami telah memastikan bagaimana pelanggan dan pasar di sekitarnya didefinisikan dan dianalisis di bidang bisnis melalui dasar analisis 3C. Pelaku bisnis yang bekerja di tempat dapat memperluas cara berpikir dan wawasan mereka ketika mereka memahami bahwa produk dan layanan mereka sebenarnya dibeli dan dijual setelah menjalani metode analisis tersebut.

Kesimpulan

 
Selain menjelaskan arti dan definisi asli dari “pelanggan,” kami juga menjelaskan hubungan antara pelanggan dan pasar, serta hubungan dengan pemasaran. Kata pelanggan adalah salah satu kata yang kita anggap biasa, tetapi mengetahui arti dan perbedaan nuansa memberi kita kesempatan untuk berpikir lebih dalam tentang “pelanggan” dalam bisnis kita.

Apakah Anda membutuhkan jasa internet marketing? | PT APPKEY
Kami menggunakan teknologi digital terbaru dan strategi pemasaran terdepan untuk mendukung bisnis Anda. Selain menawarkan jasa SEO, kami juga akan membantu Anda mengelola dan meningkatkan kualitas website Anda, dengan penerapan strategi pemasaran yang tepat, diharapkan nantinya dapat membantu menyelesaikan permasalahan yang Anda hadapi.

Tentang Kami
Pengnalan Layanan
Pengenalan Perusahaan
Kontak Kami